Selamat Menyambut Hari Raya Aidilfitri 2010

Adab berpuasa dan solat terawih

Sumber: Utusan Malaysia

Setiap orang yang mengerjakan puasa perlu mematuhi beberapa peraturan dan adab yang boleh menyempurnakan ibadah tersebut. Antara yang terpenting adalah:

1. Menjaga lidah daripada berdusta, mengumpat dan mencampuri urusan orang lain yang tiada kena-mengena dengannya;

2. Memelihara mata dan telinga daripada melihat dan mendengar perkara yang dilarang oleh syarak dan yang sia-sia;

3. Mengawal perut daripada merasai makanan dan minuman yang haram atau yang mengandungi unsur syubhat terutama ketika berbuka dan berusaha sedaya mungkin untuk menghasilkan pemakanan yang halal lagi bersih.

Ulama silam pernah berpesan: “Apabila kamu berpuasa maka perhatikanlah apa yang akan dijadikan makanan berbukamu dan di manakah kamu akan berbuka?” Ia adalah panduan yang terbaik bagi mengawasi diri daripada terjebak dengan unsur-unsur makanan yang tidak halal;

4. Berusaha menjaga kesemua pancaindera dan anggota tubuh badan daripada mendekati atau melakukan maksiat dan perkara yang sia-sia. Dengan demikian ibadah puasanya akan suci dan sempurna. Terdapat ramai yang memenatkan diri dengan berlapar dan berdahaga, membiarkan diri terdorong kepada perlakuan dosa dan noda, kerana itu puasanya rosak binasa dan keletihannya tidaklah berbaloi sebagaimana maksud sabda Rasulullah s.a.w.: Ramai yang berpuasa tidak mendapat ganjaran daripada puasanya melainkan lapar dan dahaga. (Riwayat an-Nasaei)

Meninggalkan maksiat menjadi kewajipan kepada seluruh orang Islam sama ada mereka sedang berpuasa atau tidak. Apatah lagi bagi yang berpuasa, ia lebih dituntut dan diwajibkan. Sabda Rasulullah, Puasa itu adalah ‘perisai’, sekiranya seseorang daripada kalangan kamu sedang berpuasa janganlah dia bercakap kotor, melakukan keburukan dan berbuat bodoh. Jika ada orang lain yang mengejinya atau cuba memeranginya maka hendaklah dia katakan kepada orang itu: “Saya sedang berpuasa.” (Riwayat Bukhari dan Muslim);

5. Jangan membanyakkan tidur pada siang harinya dan makan pada malamnya, bahkan bersederhanalah pada kedua-duanya bagi menyelami kejerihan lapar dan dahaga. Dengan demikian sanubarinya terkawal, keinginan nafsunya kurang dan hatinya ceria. Itulah rahsia dan intipati puasa yang perlu dicapai;

6. Jauhkan diri daripada mengikut dorongan nafsu ketika berbuka dengan beraneka jenis makanan yang lazat-lazat. Sebaik-baiknya adat makannya sama sahaja pada bulan puasa dan bulan-bulan yang lain. Penggemblengan diri dalam mengurangkan tuntutan jasmani dan keinginan perasaan memberikan kesan yang positif terhadap kecerahan hati nurani yang amat dituntut terutama pada bulan Ramadan.

Mereka yang menjadikan keinginan nafsu perut sebagai tunggangan akal ketika berbuka yang menyalahi kebiasaan pada bulan-bulan lain sebenarnya terpedaya dengan pujukan iblis. Rayuannya bertujuan menghilangkan barakah (berkat) ibadah puasa mereka, nikmat limpahan ketenangan daripada Allah s.w.t., kekhusyukan diri ketika bermunajat dan berzikir kepada-Nya.

Kenyang

Sepatutnya orang yang berpuasa mengurangkan kadar pemakanannya sehingga terserlah kesan puasa itu kepada dirinya. Kekenyangan adalah punca kelalaian, kealpaan, keras hati dan malas untuk taat kepada Allah s.w.t..

Sabdanya: Takungan jelek yang dipenuhkan oleh manusia adalah kantong perutnya, memadailah baginya beberapa suapan yang dapat meneguhkan tulang belakangnya. Jika dia enggan maka berikanlah sepertiga (bahagian perutnya) untuk makanan, sepertiga kedua untuk minuman dan sepertiga terakhir bagi pernafasannya. (Riwayat Ahmad dan at-Tarmizi)

Terdapat ulama yang mengungkapkan kata-kata berikut: “Sekiranya perutmu kenyang anggota-anggota lain akan lapar (akan menurut turutan nafsu) tetapi sekiranya perutmu lapar kesemua anggotamu akan kenyang.”

As-Salaf as-Soleh (mereka yang terdahulu) mengurangkan perkara kebiasaan dan dorongan diri serta memperbanyakkan amal ibadat pada bulan Ramadan secara khusus bahkan itulah adat mereka sepanjang masa;

7. Tidak menyibukkan diri dengan urusan duniawi pada bulan Ramadan, bahkan mengambil kesempatan bagi beribadat kepada Allah dan mengingati-Nya sebaik mungkin. Justeru, dia tidak melakukan perkara duniawi melainkan sekadar keperluan hariannya atau kepada mereka yang berada di bawah tanggungannya. Demikian yang selayaknya dilakukan pada bulan Ramadhan yang mulia ini sama seperti pada hari Jumaat yang sepatutnya dikhususkan bagi amalan akhirat;

8. Mempraktikkan amalan sunah seperti segera berbuka apabila masuk waktunya, berbuka dengan buah tamar (kurma) dan jika ia tiada memadailah dengan segelas air serta melambatkan makan sahur.

Nabi s.a.w. berbuka dahulu sebelum Baginda mengerjakan solat Maghrib. Sabda baginda: Umatku sentiasa berada dalam keadaan baik (berkat) selama mana mereka mempercepatkan berbuka (apabila masuk waktunya) dan melambatkan makan sahur. (Riwayat Bukhari dan Muslim);

9. Menyediakan makanan berbuka kepada orang yang berpuasa sekalipun dengan beberapa biji tamar atau segelas air. Sabda baginda s.a.w.: Sesiapa yang menyediakan makanan berbuka bagi orang yang berpuasa baginya ganjaran seumpama pahala orang yang berpuasa tanpa mengurangi sedikitpun pahalanya (orang yang berpuasa). (Riwayat al-Baihaqi dan Ibnu Khuzaimah)

10. Memenuhi malamnya dengan amalan sunat seperti solat terawih, witir dan sebagainya.

Adalah dinasihatkan kepada para imam supaya tidak mempercepatkan solat terawihnya seperti mana amalan kebiasaan di masjid dan surau.

Perbuatan tersebut menjejaskan mutu ibadat solat tersebut kerana meninggalkan ‘wajib-wajib’ solat seperti meninggalkan tomakninah semasa rukuk dan sujud, mencacatkan bacaan al-Fatihah sebagaimana sepatutnya lantaran ingin kecepatan dalam mengejar waktu sehingga menyebabkan makmum di belakang tertinggal rukun-rukun penting dalam solatnya. Amalan terawih seperti itu adalah tidak sempurna dan berkurangan pahalanya.

Oleh itu berwaspadalah terhadap cara demikian dengan kembali mengamalkan ibadah solat seperti waktu-waktu lain, menyempurnakan kiam, bacaan al-Fatihah, rukuk, sujud, khusyuk, hadir hati dan semua peradaban solat dan rukunnya.

Bagi makmum pula disyorkan supaya sentiasa bersama imamnya sepanjang solat terawih itu sehinggalah selesai sama ada 20 rakaat ataupun lapan rakaat. Sabda Rasulullah s.a.w., Apabila seseorang menunaikan solat bersama imamnya sehinggalah imam itu (selesai dan) beredar, dikirakan untuknya (makmum) pahala kiam semalaman. (Riwayat an-Nasaei)

– NAZMI AIDARUS ialah Pegawai Hal Ehwal Islam, Jabatan Mufti Negeri Terengganu.

‘Discussion Board’ di Facebook Saujana Gombak kini dibuka

Kepada penduduk Pangsapuri Saujana Gombak yang mempunyai akaun Facebook, sila ke Facebook Saujana Gombak untuk mengadakan perbincangan mengenai PSG secara online. Terima kasih.

Anda juga boleh terus klik di SINI

Moderator.

Notis Pemberitahuan

Beberapa notis pemberitahuan yang telah ditampal di pejabat Pengurusan dan papan kenyataan. Klik gambar untuk imej yang lebih besar :

Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul!

Ya, “berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul!”, itulah yang boleh dikatakan jika anda melihat gambar-gambar dibawah ini. Longgokan kayu, kerusi, meja dan lain-lain peralatan perabot jelas kelihatan jika anda lihat di tepi rumah sampah kita. Bukan pihak Pengurusan tidak mahu buang, tetapi sampah seperti ini tidak diterima untuk pelupusan oleh lori pengangkut sampah yang datang ke PSG. Bayangkan jika setiap unit di PSG membuang sampah jenis seperti ini, mungkin menggunung jadinya! Selain itu untuk melupuskannya, pihak Pengurusan perlulah menyewa lori yang lain untuk mengangkut sampah-sampah ini. Secara tidak langsung kos juga akan meningkat untuk sewaan lori tersebut. Untuk itu diseru semua penduduk bekerjasama agar sampah-sampah seperti ini tidak dibuang sewenang-wenangnya di bilik sampah setiap tingkat atau di rumah sampah di PSG, seharusnya ia dilupuskan sendiri oleh kita atau tuan empunya sampah! Sekurang-kurangnya kita dapat membantu pihak Pengurusan untuk meringankan beban kewangan yang semakin meningkat di masa ini dan tidaklah sakit mata apabila kita lalu di depan rumah sampah nanti, jadi fikir-fikirkanlah.

Terkini: Tahap kualiti air di kolam renang PSG

Sepertimana yang diketahui tahap kualiti air di kolam renang PSG amatlah mendukacitakan sebelum ini. Perkara ini disebabkan masalah pam penapis air yang selalu rosak mengikut kata kontraktor sebelum ini. Tetapi masalah ini berjaya diatasi apabila ada rakan-rakan di kalangan penduduk sendiri yang mengambil inisiatif untuk mencari jalan menyelesaikan masalah pam yang selalu rosak ini. Rupa-rupanya kontraktor yang kononnya ‘pakar’ sebelum ini gagal membantu, kawan-kawan di PSG juga yang berjaya menyelesaikan masalah ini. Patutlah selama ini pam selalu rosak, rupa-rupanya banyak sampah di saluran perangkap sampah yang tidak diperiksa oleh kontraktor. Lihat sajalah gambar bagaimana perbezaan kualiti air sebelum dan sekarang ini seperti dibawah:

Kualiti air sebelum ini:

Kualiti air sekarang ini, jelas kelihatan dasar lantai:

Untuk kemudahan penduduk yang menggunakan kolam renang, pihak Pengurusan yang baru juga telah menyediakan ‘shower’ untuk membasahkan dan membersihkan badan sebelum dan selepas menggunakan kolam renang:

Semoga dengan penambahbaikan ini akan memuaskan hati semua pihak dan sebagai balasannya kita perlulah bertanggungjawab menjaga kolam renang PSG ini seperti harta kita sendiri!

Selamat Tahun Baru 2010